Followers

Nuffnang

The Antics of Husin Lempoyang

Posted by Unknown | Posted on 4:04 PG | Posted in

sumber :-

The Antics of Husin Lempoyang


Dato Bendahara menghantar wakil

Posted: 18 Jan 2017 04:56 PM PST


Lebih seminggu sejak Datok Bendahara bertemu rakan-rakan, terasa berhajat untuk menghantar seorang wakil untuk bertemu Bendahara Seri Perdana untuk menjelaskan tindak tanduknya.

Maka dipinta Dato Kelana Kerap Nyampai, Ketua Balairong Seri yang serba mengenali pembesar-pembesar di Putrajaya untuk mewakilinya.

Sebaik sampai ke rumah Bendahara Seri Perdana, ketika itu waktu makan tenggahhari, Maka langkah kanan sekali dilawa Bendahara Seri Perdana makan bersama.

Memang itu peluang baik untuk bercakap.

Sambil melabuhkan punggung ke kerusi, Bendahara Seri Perdana bertanya, "Apa gerangan Dato Kelana datang hari ini?"

Dato Kelana menjelaskan, "Hamba datang ini ingin menyampaikan hasrat Dato Bendahara Melaka yang telah menghantarkan utusan mohon diperjelaskan sesuatu.

"Maka sudah kita sedia maklum, Melaka bukan lagi kerajaan yang besar dan hebat seperti suatu masa dahulu. Adalah menjadi hajat Dato Bendahara untuk hidupkan kembali pelabuhan Melaka dan ditebus tanah yang hilang terlepas dari tangan."

Bendahara Seri Perdana mengangguk. 

"Adalah keadaaan di Melaka kini amat sedih sekali. Bukit sudah Cina punya. Tanjung sudah jatuh kepada Keling. Kampong jadi tempat Jawa duduk. Ayer diswastakan pada si Molek. Alor sudah dilalui gajah. Paya hanya ikan yang upaya tinggal.

"Tiada apa yang dipunyai. Maka perlulah dilakukan sesuatu dengan apa cara sekali pun. Maka dipohon supaya diberi peluang lagi anak muda itu."

Mendengar penjelasan Dato Kelana, Bendahara Seri Perdana memberitahu dia faham apa yang dimaksudkan. Mohon masa untuk berbincang dengan Dato Temenggong.

"Dalam dua hari, jemput berkenan ke pejabat."

Dato Kelana memahami.

Lat dua hari kemudian Dato Kelana datang bertemu Bendahara Seri Perdana. Selepas 15 minit berbincang hal ehwal di Balairong Seri, Bendahara Seri Perdana mohon beredar.

Ketika berjalan bersama, dia memberitahu:   


Maka segera Dato Kelana nak kereta kuda ke Melaka untuk menyampaikan pesan kepada Dato Bendahara.

Setelah mendengar pesanan dari Bendahara Seri Pedana, Dato Bendahara menjawab dengan spontan, "Sungguh Dato Kelana, hamba tidak langsung mengenali Yusof Soros ....


Wow! Betul kata-kata Inggeris, satu gambar melakarkan seribu perkataan.

Comments (0)