Followers

Nuffnang

Taipingmali (tm)

Posted by Unknown | Posted on 2:25 PG | Posted in

sumber :-

Taipingmali (tm)


Mahathir & Muhyiddin: Dulu "Look East Policy", Sekarang "Look Stupid Policy"

Posted: 12 Jan 2017 08:34 PM PST


Apabila sudah menukar platform politik , nampaknya sesetengah orang akan menukar pendirian polisi juga.

Polisi apa yang dulunya dikatakan baik dan bagus, maka untuk "adjust" kepada platform baru politik, maka yang baik dan bagus dulunya menjadi tidak baik dan tidak bagus pula hari ini.

Mungkin kepada individu seperti Tun Mahathir, pendirian sebegini tidak mengapa kerana matlamat untuk mencapai kehendak peribadi  lebih utama dari nilai dan harga diri. Politik Machiavelli Mahathir menghalalkan semua itu. 

Apa tidaknya, kepada parti UMNO yang memberi Mahathir kuasa dan kekayaan serta kedudukan pun Mahathir tidak setia apatah lagi pendirian lainnya.

Ketika bersama UMNO pun Mahathir sudah keluar dua kali. Kemudian tanpa sedikit sifat segan dan malu datang mengadap Dato Seri Najib beberapa hari selepas Najib memegang jawatan Presiden UMNO menggantikan Abdullah Badawi.

Hadirnya tidak dijemput, perginya tidak dihalau.

Beberapa hari lalu, Muhyiddin ada membuat kenyataan berkenaan dagangan bersama negara China.

Kenyataan pra sangka Muhyiddin berkenaan dagangan dengan negara China hanyalah sekadar mahu memburukkan Dato Seri Najib sahaja.

Umum sudah tahu Muhyiddin sendiri sudah beberapa kali menjadi Ketua Delegasi ke negara China untuk "trade visit" ketika menjadi Timbalan Perdana Menteri.

Malah kepingan kenyataan dan ucapan nya berkenaan dagangan dengan negara China juga turut dilampirkan pada setiap kenyataan balas dan membidas terhadap ucapan Muhyiddin sendiri.

Ini membuktikan seseorang begitu cepat menukar belangnya apabila platform politiknya sudah bertukar. Dalam erti kata sebenar inilah bukti "lidah bercabang.

Apa yang jelas boleh dilihat dari kenyataan Muhyiddin adalah sikap hipokrit dan bermuka muka sama seperti Mahathir juga. Malah Mahathir lebih teruk dan lebih parah kedudukannya.

Sampai mahu bergaduh dengan mufti mempertahankan kenyataannya bahawa BR1M adalah haram dan haji 1MDB adalah tidak mabrur.

Akibat terlalu ghairah mengejar cita cita peribadi , Mahathir lupa apa yang dia sendiri lakukan dan laksanakan ketika menjadi Perdana Menteri.

Antara polisi awal kerajaannya ada lah "Look East Policy" .

Malah dalam masa yang sama Tun Mahathir mengisytiharkan perang dingin bersama kerajaan Brittish dengan "buy Brittish last" polisinya.

KLCC pun Mahathir buat dengan polisi "Look East Policy", sebelah menara dibuat oleh Korea dan sebelah lagi dibuat oleh Jepun. KLCC tidak pun tergadai pada Jepun dan Korea pada masa itu.

Ketika Muhyiddin mengkritik perdangangan dengan negara China seolah olah Malaysia telah menjualkan maruah dan menggadaikan negara kepada negara China , ia terlalu jelas  Muhyiddin hanya lah "parroting" apa sahaja yang Tun Mahathir katakan.

Sikap "semua salah belaka" harus diambil sejajar dengan pendirian "semua salah Najib". Dulu ada geng reformasi kiri buat kempen "Asal Bukan UMNO" atau ABU. Kini strategi yang sama dipakai Mahathir, "semua salah Najib".

Sebenarnya perdagangan dengan negara China juga adalah "extension" kepada dasar "Look East Policy " Tun Mahathir sendiri ketika memutuskan negara tidak mahu bergantung terus dengan negara barat.

Jika era Tun Mahathir negara "east" adalah Jepun , Korea dan Taiwan, maka negara China juga kini di tambah sebagai gugusan negara "east" yang dimaksudkan itu.

Jadi tiada pembaharuan atau pergadaian seperti dinyatakan oleh  Muhyiddin dan Mahathir. Cuma polisi "Look Stupid" menjadikan mereka menolak apa sahaja polisi kerana mahu menyalahkan Dato Seri Najib.

Kini terlalu jelas , tindakan yang diambil oleh Dato Seri Najib boleh dilihat sebagai "diplomatic policy" kerana dengan rencana "Pivot to Asia" oleh kerajaan Amerika , maka Malaysia berada di kedudukan pertengahan dan seimbang.

Kedua kuasa besar Amerika dan China terpaksa berlumba mengambil hati Malaysia kerana tidak mahu satu pihak condong berlebihan kepada pihak lagi satu.

Tambah lagi ekonomi negara China diramal mengatasi negara Amerika dalam masa satu dekad lagi.

Apa yang ingin disampaikan di sini, betapa seseorang boleh menjadi hipokrit hanya sebab mengejar cita cita politik peribadi.

Jika dengan Mahathir kita tentu sudah faham sikapnya , ayam mati dilanggar kereta pun dia akan cuba "Najib"kan, tetapi kita pelik dengan Muhyddin dengan sikap negatifnya serta kesangsian berhubung dengan dagangan dengan negara China.

Beliau amat peka dengan keberhasilan dagangan malah pernah melihat sendiri laporan dan statistik perdangan kedua negara.

Apakah motifnya Muhyiddin memberi pandangan negatif jika bukan kerana kedudukan politik yang terdesak .

Nyata sekali , pendirian berubah kerana kedudukan sudah berubah, jika dulu kedua mereka memegang dan menyokong dasar "Look East Policy" sekarang akibat terdesak dan nyawa politik terumbang ambing, maka mereka berdua  ambil sikap "Look Stupid Policy" pula.

Apa sahaja polisi yang baik pada mereka tidak baik semata mata hendak jatuhkan Najib. Mahathir dan Muhyiddin dalam bahasa gerak saraf sudah "attacking below the belt", membuat serangan yang tidak matang demi kuasa dan kroni 

Tulisan : 
Beruang Biru
BB228, Jumaat
13 Januari 2017

Comments (0)