Followers

Nuffnang

RIDHUAN TEE

Posted by Admin Direktori Blog | Posted on 4:02 PG | Posted in

sumber :-

RIDHUAN TEE


PAN, antara kuali dan papan

Posted: 10 Jul 2016 04:29 PM PDT

PAN, antara kuali dan papan (Sinar Harian 11.7.16)

Tiba-tiba orang PAN marah apabila ada yang kalangan kita tidak menggunakan akronim Amanah sebagaimana yang diluluskan oleh Pendaftar Pertubuhan (Ros). Saya akan terus menggunakan PAN, kerana dalam PAN ramai yang tidak amanah. Suka hati sayalah yang panggil apapun, janji tidak membawa maksud buruk.

Kempen PRK Sungai Besar dan Kuala Kangsar sangat jelas membuktikan kejelekan PAN. Tengoklah pada kempen ucapan dan banner mereka. Apakah layak mereka ini dipanggil amanah sedangkan ramai yang tidak amanah duduk di situ? Ini masih belum setahun. Bayangkan jika dah lama. Saya tidak kata Pas dan Umno semua betul. Tetapi kedua parti ini tidak label diri mereka amanah.

RoS telah melakukan kesilapan meluluskan akronim tersebut. Semua sedia maklum, majoriti parti politik yang ada di negara ini menggunakan singkatan seperti UMNO, PAS, MIC, MCA, DAP, PKR, SUPP, UPKO, PBB, PBS dan lain-lain lagi. Tidak memakan banyak ruang.

Alangkah kelakar jika PAS menjadi akronim, Islam; UMNO = Melayu; MIC = India; MCA = Cina; DAP = Action. Dahulu PKR menggunakan perkataan KeAdilan, nasib baiklah selepas itu disebut sebagai PKR. Jika tidak, susah juga bersoal jawab sebab bukan semua yang duduk di situ memiliki sifat. Sesama sendiripun berantakan.

Mungkin ada yang berhujah bagaimana pula dengan PGRM (Gerakan), Parti Ikatan Bangsa Malaysia (Ikatan), Barisan Jemaah Islam Se-Malaysia (Berjasa). Akronim tersebut kes terpencil dan masih boleh diterima.

Apapun, saya mencadangkan kepada RoS supaya menarik balik akronim amanah tersebut dan digantikan dengan PAN seperti lazimnya. Begitu juga penggunaan Pakatan Harapan (PH dan PR) juga tidak wujud kerana tidak berdaftar dengan RoS.

Perkara ini penting bagi mengelakkan kekeliruan seperti Amanah Saham, Amanah Ikhtiar, Amanah Raya dan sebagainya.

Kenapa PAN tidak layak dipanggil amanah? Pertama, amanah adalah satu nilai yang amat mulia dan salah satu sifat Nabi. Tidak seharusnya ada pada nama parti politik. Dalam politik, segala mungkin boleh berlaku. Politik Machiavelli. Berapa ramai kita sangka amanah terlibat dalam pecah amanah. Termasuk banyak kepura-puraan dalam politik. 

Kedua, setakat pemerhatian, ketika berkempen, taktik dan teknik matlamat menghalalkan cara digunakan. Ramai kalangan mereka menjadi tidak amanah. Mulut bacul, mengata dan mengumpat peribadi orang terutama peribadi  PM dan Pas, Hadi Awang.

Ketiga, apakah namanya amanah apabila mereka sudah belot dengan parti Pas yang telah menaikkan dan mempopularkan nama mereka. Hari ini PAN mengemis simpati bekas pemimpin Umno untuk bersamanya. Kasihan.

Keempat, PAN yang saya kenali sebahagian besar adalah kalangan pemimpin IRC yang ditubuhkan pada tahun 1980an. Mereka bukan sahaja mengkhianati Pas, tetapi juga Abim, Umno dan lain-lain. Mereka dalam parti-parti ini mengacau-bilaukan mereka.

Kelima, apakah kita amanah apabila keluar daripada Pas yang telah memenangkan mereka sebagai wakil rakyat. Apabila disuruh keluar dan letak jawatan sebagai wakil rakyat, mereka menyalahkan Pas pulak. Muka tidak malu.

Keenam, PAN bersubahat dengan ultra kiasu menentang agenda Islam, terutama RUU 355. Dikatakan tidak lengkap dan banyak kelemahan. Apa yang telah PAN lakukan untuk melengkapkannya? Di mana amanahnya?

Ketujuh, PAN mungkin berhujah di luar negara seperti Britain dan Iran menggunakan nama Trust. Tidak mengapalah, mereka bukan Islam. Kadangkala mereka lebih amanah daripada kita.

Kelapan, PAN mungkin amat takut dipanggil PAN sebab membawa papan dalam bahasa Cina dan kuali dalam BI.

Pada saya, selayaknya disamakan dengan peralatan tersebut. Kuali digunakan untuk memasak pelbagai makanan. Ternyata PAN sedang dipergunakan dan menjadi kuda tunggangan ultra kiasu. PAN sudah menjadi jurucakap ultra kiasu. Menuduh RUU 355 adalah bill Hadi atau mewakili kata-kata Tuhan.

Sejak bila Hadi berkata sedemikian? Menteri dan Timbalan Menteri di JPM dan cendekiawan Islam telah memberikan penjelasan selengkapnya. Kenapa pulak terikut-ikut dengan ultra kiasu mengatakan Hadi bukan Tuhan. Apakah layak pemimpin ini digelar amanah. Politik desperado.

Begitu juga dengan maksud papan. Tidak tahan lama. Menjadi kesukaan makhluk perosak seperti anai-anai. PAN sedang dikeruyuk oleh anai-anai tersebut. Bila papan tersebut sudah hancur, anai-anai akan mencari tempat lain untuk mencari tempat lain yang boleh dirosakkan.

PAN yakin mereka akan dapat beberapa kerusi dalam PRU akan datang dengan sokongan ultra kiasu. Sebab itu mereka begitu berani dan lantang mengkritik Pas, saudara seagama dan seperjuangannya. Tidak ada sedikitpun lagi kebaikan Pas di mata PAN.

Kepada PAS dan Umno, teruskan perjuangan memperkasakan agenda Islam di negara bertuah ini. Jangan sama sekali tunduk kepada tekanan ultra kiasu ini kerana mereka adalah musuh Islam yang nyata. Pemimpin mereka menafikan bahawa mereka anti-Islam. Jangan pergi jauh, kaji balik kenyataan mereka sebelum ini. Boleh dibukukan banyaknya. Apakah menyokong LGBT itu tidak menentang Islam walaupun nama sokong, tidak menentang? Kami bukan bodohlah.  


Saya amat mengharapkan dalam usaha politik matang ini, Pas dan Umno berjaya membenamkan PAN, supaya menjadi papan dan kuali. Saya merayu RoS menarik balik akronim amanah ini dan kekalkan menjadi PAN.

Comments (0)