Followers

Nuffnang

edyesdotcom

Posted by Admin Direktori Blog | Posted on 3:02 PG | Posted in

sumber :-

edyesdotcom


Mahathir Gagal Setakat Ini, Kita Bagaimana?

Posted: 10 Apr 2016 09:03 PM PDT

Tulisan Umum
11 April 2016

Mahathir Gagal Setakat Ini, Kita Bagaimana?


Pada hemat saya, Program Deklarasi Rakyat versi anak muda yang berlangsung di Kelab Sultan Sulaiman, Kampung Baru pada hari sabtu lalu tidak mendapat sambutan seperti diharapkan.

Pentas penuh pemimpin muda tetapi audience hanya sedikit yang hadir, selebihnya ialah wartawan. Seolah-olah program tersebut hanya sebuah sidang media.

Pada dasarnya kita menghargai sebarang usaha orang ramai dan gerakan mana-mana pihak untuk selamatkan negara ini. Cuma apabila memilih untuk bersama deklarasi yang kononnya memperjuang 'Institutional Reform', tetapi masih bergerak atas agenda pertahan parti pemerintah (hanya ingin menjatuhkan Najib dan kuncunya), bagi kami ia tidak boleh dikompromi. Malah sosok yang melancarkan deklarasi itu juga yang merosakkan negara, yang membuka tender penindasan rakyat, yang membudayakan rasuah, yang melahirkan menteri-menteri yang ada pada hari ini, termasuk Najib.

Kami sudah berhujah panjang dalam soal deklarasi ini. Kami lancarkan kempen harapan dan amaran, kami hadir dialog, dan kami dapati langkah kami tepat dan banyak pihak yang sudah buka mata.

Lihatlah sendiri program di KSS itu, di mana sokongan anak muda, mana sokongan mahasiswa, sokongan aktivis? Jadi siapa yang sebenarnya bersama deklarasi mahathir ini, kalau bukan opportunist dan segelintir penyokongnya?

Jika dalam sesi dialog tempohari, Mahathir sebut betapa demokrasi itu adalah soal sokongan ramai, nampaknya Mahathir dan deklarasinya boleh dikatakan gagal setakat ini.

Justeru apakah kita terus benarkan kegagalan ini menjadi punca UmnoBN terus memerintah, dan pemimpin mereka terus meratah hasil mahsul khazanah negara?

Pertimbangkanlah semula, kembali ke landasan perjuangan sebenar. Tinggalkan Mahathir dan kuncunya, kita jauh lebih kuat tanpa mereka. Period.

Edy Noor Reduan

Pengarah Propaganda SAMM

Comments (0)